Pages

Tuesday, February 8, 2011

Chocolatae Lover 3


BAB 3


Alisya berjalan menuju ke biliknya sebaik sahaja dia tiba di hospital itu. Dia meneliti dokumen-dokumen pesakitnya dengan teliti sebelum memulakan tugasannya. Dia meneliti segala perubahan kesihatan pesakit-pesakitnya sama ada bertambah baik atau bertambah teruk. Jam di tangannya menunjukkan jam 9:45 pagi. Dia masih belum lagi bersarapan kerana terbangun lambat. Selepas solat subuh pada pagi tadi, dia telah tertidur tanpa disedarinya. Mungkin kerana banyak tenaga yang telah dihabis digunakannya ketika memberi rawatan kepada pesakitnya. Selepas memastikan mejanya berada dalam bersih dan segala fail disusun dengan rapi barulah dia keluar menuju ke kantin untuk mencari makanan buat alas perut.

Sepanjang perjalanan ke kantin, Alisya melihat pelbagai gelagat orang ramai yang memenuhi ruang legar di hospital tersebut. Dia melangkah dengan pantas ke kantin sebaik sahaja dia teringat bahawa dia perlu melihat tahap kesihatan pesakit-pesakitnya setiap pagi. Aroma nasi lemak menusuk hidungnya sebaik sahaja dia tiba di kantin. Kelihatan ramai doktor dan jururawat yang sedang menjamu selera. Alisya terus ke kaunter makanan untuk memilih makanan. Sedang dia memilih makanan, tiba-tiba dia dikejutkan dengan satu suara yang menegurnya dari belakang.

“Ha, Alisya lama saya tak nampak awak makan kat sini?”

“Oh, Doktor Irfan. Terkejut saya dibuatnya. Ha’ah saya baru nak sarapan. Selalunya saya sarapan kat rumah jer, tapi pagi tadi tak sempat nak sarapan, tu yang saya turun jugak kat kantin ni.”

“Sebenarnya saya dah habis sarapan, tapi kalau Alisya nak saya temankan, saya boleh teman Alisya makan.”

“Eh, takpe. Tak payah susah-susah doktor, saya suka makan sendiri. Sebab nak privasi sikit. Jumpa lagi ye doktor.”

**********

Alisya terus berlalu dari situ dan menuju ke penjuru kantin yang berhadapan dengan taman bunga yang dipenuhi dengan bunga-bungaan yang beraneka warna dan haruman yang berbeza. Alisya menjamu selera sambil matanya menikmati keindahan ciptaan Illahi. Fikirannya melayang-layang memikirkan tentang impiannya untuk memiliki sebuah banglo besar yang dikelilingi oleh pokok-pokok bunga yang berbau harum serta beraneka warna. Di belakang rumah tersebut terdapat kolam renang khas untuk penghuni rumah tersebut. Terasa tenang dan aman berada di kawasan tersebut. Jauh dari segala pencemaran sama ada pencemaran udara mahupun pencemaran bunyi. Lamunannya tiba-tiba terputus apabila dia terdengar seseorang memanggil namanya.

Who’s calling my nice name?” getus Alisya perlahan. Dia berasa sangat geram kerana ada jer orang yang mengganggu konsentrasinya di pagi yang indah ini. Dia terus beralih ke arah suara tersebut. Kelihatan rakan sejawatannya, Doktor Syafi sedang melambai-lambai ke arahnya sambil berjalan menuju ke tempat duduk Alisya. Syafi merupakan rakan baiknya sejak di universiti lagi. Hubungan persahabatannya dengan Syafi semakin erat kerana mereka telah ditempatkan di hospital yang sama. Segala masalahnya yang dihadapi akan dicurahkan kepada Syafi dan begitu juga dengan sebaliknya.

Weh, Isya. Takkan pagi-pagi buta pun kau dah nak mengelamun. Kau nak dengar tak satu berita menarik tentang pesakit kau?”

“Ha, cerita ape Afi. Kalau best baru kau boleh cerita kat aku, kalau tak best, kau simpan jer la cerita tu untuk cucu-cucu kau nanti.”

“Ala, Isya ni, tak rock arr camtu... dengar la dulu, nanti kau komen la. Tapi, kalau kau tak nak dengar takpe la, aku pun nak gi sambung balik keje aku la," Syafi menarik muka empat belas kerana kawannya itu tidak mahu melayannya. Sebelum sempat Syafi meninggalkan tempat tersebut, Alisya terus menarik tangannya.

"Ala… Afi nie, tak comel tau orang-orang tua merajuk. Nanti suami Afi cari orang lain sape yang susah, Isya jugak tau. Ha, dah la. Meh duduk kat sebelah Isya nie," Alisya terus memaut bahu Syafi dan mengajaknya duduk.

Tiba-tiba bahu Syafi terinjut-injut. Alisya mula panik. Takkan merajuk sikit pun dah nak menangis. Tiba-tiba meletus juga ketawa dari mulut Syafi yang sudah sekian lama ditahannya. Alisya terus menampar bahu Syafi kerana mempermainkannya. Syafi masih belum berhenti mengetawakannya. Oleh kerana memikirkan banyak lagi kerja yang perlu diselesaikan, dia terus bangun dan balik ke biliknya semula. Syafi masih mengekorinya dari belakang sambil memanggilnya.

Isya, tunggulah aku. Takkan kau pulak nak merajuk kot.”

Alisya buat tidak endah sahaja. Dia terus masuk ke biliknya dan meneruskan kerjanya yang terbengkalai itu.

**********

Tidak lama kemudian, pintu biliknya terbuka dari luar dan kelihatan Syafi sedang tersenyum kepadanya sambil menyorokkan sesuatu dibelakangnya. Alisya tidak mengendahkan akan kehadiran rakannya itu. Syafi terus duduk di hadapan Alisya lalu mula bercakap.

“Isya, kau kenalkan pesakit kelas pertama tu?

Alisya hanya mengangguk kerana malas hendak melayan kerenah rakannya yang sememangnya telah terbukti suka mengusiknya. Alisya terus mencatat sesuatu di atas kertas di hadapannya sambil memandang sekilas kepada rakannya itu. Syafi masih terus bercakap dengan Alisya walaupun Alisya tidak menjawab dan hanya mengangguk dan menggeleng.

"Aku tau mesti susah kau nak deal dengan orang yang macam tu kan, Isya."


Akhirnya Alisya berasa kasihan terhadap rakannya yang tidak berhenti-henti bercakap tu semata-mata untuk memujuknya, dia pun mengambil keputusan untuk melayan percakapan rakannya itu.

“Ha’ah… Tergugat juga kesabaran aku dengan perangai pak cik tua tu. Aku suruh dia makan ubat pun banyak kerenah. Tak kuasa aku nak layan dia. Huh.”

“Hahaha… sikit punya handsome, kau panggil dia pak cik tua.. Kau nie, kalau dia dapat tau habis la kau… Tapi kan, aku rasa kau dengan pesakit kau tu ade keserasian la."

“Eh, Afi, sejak bila pulak kau jadi match maker nie.. Please la, perangai macam pak cik tu siapa yang suka… Aku harap sesangat aku dapat jodoh yang perangai dia tak macam pak cik tua tu.”

“Kau nak tau tak pasal apa aku kata kau serasi dengan dia? Sebenarnya korang berdua suka makan coklat yang sama.”

“Kau biar betul, Afi. Pak cik tu mana boleh makan coklat lagi sebab dia tu masih lagi sakit.”

Ya Allah, betul Isya. Aku pun tak boleh nak buat apa-apa. Pagi tadi nurse yang jaga kat bilik dia tu kasi tau kat aku yang pesakit kau tu pesan makanan yang pelik-pelik. Dia tak nak makan sarapan yang kita sediakan. Dia rela makan coklat pepagi buta semata-mata kerana tak nak makan roti dan minum susu tu."

Ish.. degil betul la pak cik tua tu. Tapi yang menghairankan aku la, macam mana dia boleh dapatkan coklat tu sedangkan saya dah bagitau kat ibu bapa dan pelawatnya supaya tidak membawakan makanan-makanan yang manis. Aku rasa dia mesti ada komplot dalaman dengan seseorang nih."

"Bagi aku la kan, pesakit kau tu jauh lebih baik la kalau nak dibandingkan dengan Doktor Irfan tu. Lagi pun pesakit kau tu handsome tau… Wah, kalau aku tak kahwin lagi dah lama aku gi mengorat pesakit kau tu. Huhu.. Kenapalah aku kahwin awal sangat dowh."

"Dah..dah Afi, jangan nak mengarut. Weh, kau takde kerja ke nak buat? Kalau tak ada, boleh la aku kasi kau buat kerja aku ni."

Wah..wah.. wah, cara menghalau aku dengan sopan nampaknya,” kata Syafi sambil tertawa.

“Eh, mana ade, sebenarnya aku pun ade keje lagi. Pukul 12:00 tengah hari nanti aku kena pergi bilik bedah pula. Sorry ye, Afi. Hujung minggu nanti kita keluar pergi shopping ek.”

Ok set, line clear. Hujung minggu nie, aku takde apa-apa hal. Nanti kau jemput aku kat rumah ye, Isya. Aku chao dulu.”

Syafi terus bangun dan terus berjalan keluar dari bilik tersebut. Alisya meneruskan kerjanya yang terbengkalai. Tiba-tiba pintu biliknya terbuka dari luar. Kelihatan rakannya, Syafi muncul di sebalik bukaan pintu tersebut sambil tersenyum kepadanya.

Isya, nah. Sorry la, aku ganggu kau sekali lagi. Sebenarnya tadi aku nak kasi kau coklat nie, tapi aku terlupa. Aku tau kau suka sangat coklat nie kan.”

“Arigato gozaimasu. Macam tahu-tahu jer stok coklat aku dah habis. Terima kasih sekali lagi, Afi. Sayang aku kat kau.”

“Kau nie, Isya, asal dapat coklat jer kau sayang kat aku. Kalau tak dapat coklat, kau tak sayang kat aku ye.. Emm.. bagus gak camtu,” kata Syafi seraya tersenyum lebar menandakan sesuatu rancangan sedang berlegar-legar di mindanya.

“Afi, kau nak buat apa ha?”

"Aku terfikir tadi, kalaulah pak cik tua kau tu bagi coklat kegemaran kau, mesti kau sayang kat dia kan.. hahaha.."

"Kau jangan cari pasal ye, Afi. Aku tak suka la kat pak cik tua tu. Kau pun dah tahu kan perangai aku waktu kita kat universiti dulu. Aku harap sangat persahabatan kita berkekalan ye."

"Ye la tu, Isya. Aku gerak dulu. Aku pun harap kita still kawan ek. Ok, assalamu’alaikum.”

Wa’alaikumussalam..”

Alisya terus menyimpan coklat tersebut di dalam balang di tepi mejanya. Petang nanti barulah dia akan ke pasaraya untuk membeli coklat tersebut untuk dijadikan stok makanannya apabila ketiadaan makanan. Selalunya dia ke pasaraya bersendirian kerana tidak mahu menyusahkan orang lain.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...