Pages

Tuesday, February 8, 2011

Chocolatae Lover 4

BAB 4


Doktor Alisya berjalan ke arah wad kelas pertama tersebut dengan hati yang gembira kerana pesakit tersebut telah dibenarkan pulang ke rumahnya. “Alhamdulillah, balik juga pak cik tua tu,” getus hati Alisya. Alisya mengetuk pintu tersebut dan melangkah masuk. Dia berjalan menuju ke arah pesakit tersebut seraya berkata kepada pesakit tersebut dengan nada yang tegas.

Assalamu’alaikum Encik. Encik dah boleh pulang hari ini. Pastikan Encik makan ubat mengikut kadar yang telah ditetapkan dan kurangkan makanan yang boleh membahayakan kesihatan Encik."

“Terima kasih doktor. Saya mungkin akan rindu dekat doktor nanti sebab tak de orang lain yang saya boleh kacau melainkan doktor jer... hahaha.. Doktor tak sedih ke nak berpisah dengan saya yang handsome nie?”

Alisya menjawab dengan tenang, “Saya rasa saya tak akan sedih, sebab ramai lagi pesakit yang perlu saya rawati. So, tak sempat la nak terasa rindu tu,” balas Alisya dengan muka selamba.

Alisya tersenyum kemenangan apabila dia melihat air muka pesakitnya itu berubah. Dia amat seronok sekali apabila dapat membalas balik kata-kata pesakitnya itu yang selama ini sering menyakiti hatinya. Dengan ketiadaan pesakitnya itu, dia akan dapat meneruskan kehidupannya tanpa perlu bersabar lagi dengan segala kerenah pesakitnya itu. Kerenah pesakitnya itu amat menyakitkan hatinya kerana dia seolah-olah seperti anak patung yang sering kali dipermainkankan dan diperolokkan dengan sewenang-wenangnya.

“Doktor, sebelum saya balik, saya ada sedikit hadiah untuk doktor sebab sabar dengan kerenah saya dan sanggup merawat saya walaupun saya berkasar dengan doktor. Saya minta maaf sebab selalu buat doktor marah. Saya janji tak buat lagi. Tapi pada masa akan datang, belum tentu lagi la doktor. Hahaha. Nah, ambik la. Ikhlas dari saya, Fariz alias budak kacak. Hehehe…”

Belum sempat Alisya membalas kata-kata tersebut, tiba-tiba pintu dikuak dari luar. Semua ahli keluarga Fariz telah sampai untuk menyambutnya. Mereka kelihatan elegan dengan pakaian berjenama yang mahal. Memang tidak dinafikan lagi pesakitnya itu datang dari golongan yang berada. Alisya sememangnya tidak berasa selesa dengan golongan yang berada kerana dia masih ingat lagi ketika dia dimaki hamun oleh seorang datin kerana bersahabat dengan anaknya yang dikatakan berlainan darjat. Ketika Alisya di universtinya dia mengenalkan dirinya sebagai seorang anak pegawai kerajaan sahaja. Hanya sahabatnya, Syafi sahajalah yang mengetahui bahawa dia sebenarnya seorang anak ahli korporat yang telah mendapat pangkat ‘Datuk’. Tiba-tiba muncul seorang gadis lalu meluru ke arah Fariz dan memeluknya.

“Hi Fariz, akak tengok kamu makin cerah la sekarang ni. Iz nampak handsome la,” sapa Raja Farisya lembut sambil mengusap kepala adiknya, Fariz.

“Mana tak cerahnya akak, Iz asyik berkurung dalam bilik ni jer. Tapi memang Iz ni handsome, tak dapat nak dinafikan lagi kan. Haha,” Fariz ketawa senang.

Alisya tidak mahu menganggu kegembiraan mereka lantas memohon diri untuk ke biliknya. Dia bersalaman dengan keluarga pesakitnya itu sebagai tanda terima kasih kepada mereka kerana menggunakan perkhidmatan doktor di hospital tersebut. Ketika Alisya bersalaman dengan mereka, tiba-tiba dia dipeluk oleh seorang perempuan yang kelihatan anggun. Perempuan itu memegang kedua belah tangan Alisya lantas berkata kepada Alisya.

“Terima kasih banyak doktor kerana sanggup merawat dan melayan anak saya ni. Mak cik tahu, anak mak cik mesti sudah banyak menyusahkan doktor selama ini. Mak cik minta maaf bagi pihak dia ye.”

“Tidak mengapa Puan, itukan sudah menjadi tugas saya sebagai seorang doktor dan saya harus memikul amanah yang telah diberikan kepada saya,” balas Doktor Alisya dengan senyuman yang terukir indah di bibirnya.

“Senang-senang nanti datang la rumah mak cik. Mak cik teringin hendak bercerita dengan doktor. Ini alamat rumah mak cik,” kata Raja Sarah sambil menghulurkan sekeping kertas yang tertera alamat rumahnya kepada Alisya.

“Terima kasih Puan. Insya-Allah kalau ada kelapangan saya akan ke rumah Puan,” balas Doktor Alisya sesopan yang boleh.

Tiba-tiba kedengaran satu suara menyampuk perbualan mereka berdua. Mereka berdua lantas berpaling ke arah suara tersebut.

“Kalau ‘Insya-Allah’ tu, maksudnya 99% dia akan datang rumah kita, mama. Wah, tak sabarnya nak tunggu kedatangan doktor ke rumah kami,” kata Fariz sambil mengenyit matanya ke arah Doktor Alisya.

Alisya hanya berdiam diri dan buat tidak tahu sahaja seolah-olah dia tidak mendengar apa yang dikatakan oleh pesakitnya itu. Kalau hendak diikutkan hatinya, mahu sahaja dia membalas balik kata-kata tersebut, tetapi dia tidak mempunyai kekuatan untuk membalasnya di hadapan ahli keluarga pesakitnya itu. Dia terpaksa membatalkan hasrat murninya itu. Dia hanya tersenyum kepada mereka sambil mengangguk lantas terus mengorak langkah keluar dari bilik tersebut untuk ke biliknya.

************************************************************************************************************


Sebaik sahaja kelibat Doktor Alisya hilang di sebalik pintu wad tersebut, tiba-tiba kakak Fariz, Raja Farisya mengusiknya.

“Aish… sakit-sakit pun sempat lagi nak tackle doktor kat sini ye. Hahaha.”


“Haha. Mana ada la. Iz bukan nak tackle dia pun. Iz boring, tak tahu hendak buat apa, so Iz mengusik la dia. Lagipun Iz dah serik nak bercinta lagi,” balas Iz dengan nada yang dibuat-buat gembira.


“Tapi, apa salahnya, Iz pun dah lama hidup bujang sejak putus hubungan dengan ‘minah karat’ tu,” kata Farisya sambil memasukkan baju adiknya ke dalam beg pakaian.


“Hah! Kakak panggil dia apa tadi? Minah karat? Dia ada berapa karat? Macam berlian la pulak.. Hahaha..,” Fariz terus menghamburkan gelak tawanya sebaik sahaja mendengar kata-kata kakaknya itu.


“Hish! Kamu ni, ke situ pulak. Kamu tak tahu ke, sebab apa akak panggil dia ‘minah karat’? Iz… Iz… kekasih sendiri pun kamu boleh tak tahu. Kamu tak perasan ke, dia warnakan rambut dia tu, dah macam warna besi yang dah berkarat. Hahaha. Tu pasal akak panggil dia ‘minah karat’,” balas Farisya selamba.


Fariz terus ketawa terbahak-bahak. Ibu bapa mereka hanya tersenyum sambil menggelengkan kepala melihatkan kerenah anak-anak mereka yang berperangai kebudak-budakkan. Jauh disudut hati, mereka gembira melihat anak-anak mereka bahagia dan berbaik-baik dan bermesra sesama adik-beradik. Keharmonian dalam sesebuah rumah tangga adalah impian bagi setiap pasangan suami isteri. Begitu juga bagi Raja Azman dan isterinya Raja Sarah.


“Ha… sudah la tu, Isya, Iz. Cepat kemas barang tu. Kita dah nak balik rumah ni. Tu pun kalau kamu nak balik la. Tapi, kalau kamu tak nak balik, nanti mama boleh bagi tau dekat doktor suruh kamu duduk dekat wad ni lagi sebulan. Kamu nak ke?” tanya Raja Sarah kepada anaknya Fariz.


“Waaa… Iz tak nak. Ok.. ok.. Iz dah nak habis kemas la ni. Boring betul tinggal kat hospital ni lama-lama. Cukup bulan, Iz boleh dapat penyakit baru tau, kalau tinggal kat sini lama-lama,” balas anaknya sambil mengangkat beg pakaiannya.


Mereka terus berjalan meninggalkan bilik tersebut. Bapa Fariz, Raja Azman berjalan menuju ke ‘parking lot’ untuk mengambil keretanya. Walaupun dia seorang ahli perniaggan yang terkenal, dia lebih suka memandu keretanya sendiri daripada mengupah pemandu peribadi.


**********
Sebaik sahaja tiba di rumah, Fariz terus berlari menuju ke hujung halaman rumahnya untuk melihat satu-satunya kawannya iaitu Yuya. Setiap kali dia balik dari kerja dia akan berjumpa dengan Yuya dan bersembang dengannya. Setiap hujung minggu, dia akan membersihkan tempat tinggal Yuya. Dia sering bercerita dengan Yuya tentang apa yang berlaku sepanjang hari, tetapi sayangnya Yuya tidak dapat membalas segala kata-katanya. Hanya renungan mata Yuya sahaja yang membalas kata-kata Fariz.

“Yuya, apa khabar? Comelnye Yuya sekarang ni. Rindunya dekat Yuya. Iz minta maaf sebab tak jenguk Yuya. Iz kena tahan dekat wad sebab Iz terlibat dalam kemalangan. Iz nak buat ‘miss call’ dekat Yuya, tapi takut Yuya tak boleh nak jawab pulak. Iz nak hantar ‘message’ pun tak boleh sebab Yuya tak belajar ABC lagi. Nanti Yuya tak boleh nak baca pulak. Apapun, lain kali kita cerita lagi ye, Yuya. Iz nak masuk rumah, nak mandi dulu. Bye.. bye.. Yuya,” Fariz berkata kepada Yuya sambil tersenyum manis kepadanya.


Faris melambai-lambai kearah Yuya, sebelum melangkah masuk ke rumahnya. Sebelum kakinya sempat melangkah satu anak tangga, tiba-tiba dia ditegur dari belakang. Dia terus mengusap dadanya sambil melepaskan satu hembusan nafas yang panjang. Dia terus berpaling ke belakang. Kelihatan kakaknya, Farisya melambai-lambai kearahnya dari ruang tamu.


“Kamu ni Iz, dengan Yuya pun kamu menjadi ye. Yuya tu ikan jer la. Haha. Nanti lepas kamu mandi, kamu turun tau. Jangan buat lupa plak,” kata Farisya kepada Fariz.


“Kawan dengan Yuya best tau. Dia tak pernah sakitkan hati Iz. Dia sanggup dengar cerita Iz setiap hari. Dia tak pernah pun tunjukkan muka bosan dia. Tu pasal Iz sayang sangat dekat Yuya. Haha. Ala.. akak ni, dengan Yuya pun akak boleh cemburu. Nanti Iz ajak kakak sembang dengan dia ye. Dia pun teringin nak jumpa dan sembang dengan akak. Hahaha,” balas Fariz sambil tergelak besar kerana dapat mengenakan kakaknya.


Fariz terus naik ke biliknya untuk mandi. Suasana di biliknya kelihatan amat menyenangkan kerana warna biru laut dan biru langit dijadikan tema warna biliknya. Ketenangan di biliknya menyebabkan dia lebih suka menghabiskan masanya di dalam biliknya. Ketenangan itulah yang telah menimbulkan ilham dan mencurahkan banyak idea yang bernas kepadanya ketika dia berada dalam kebuntuan. Segala tekanan perasaan yang dihadapinya juga dapat dikurangkan.


Selepas selesai mandi dia terus berbaring di atas katilnya. Badannya terasa sangat segar. Kelopak matanya tertutup dengan perlahan. Akhirnya, dia tertidur juga walaupun pada awalnya dia tidak mahu tidur. Mungkin kerana dia dapat menikmati keempukkan katilnya menyebabkan dia tertidur. Memang tidak dinafikan lagi, katil yang disediakan di hospital itu tidak seempuk katilnya yang bersaiz King ni.


Tiba-tiba pintu dibuka dari luar. Kelihatan satu wajah yang muncul di sebalik pintu tersebut.


“Laa… dia tidur plak dah.. mungkin Iz letih kut. Hmm… takpe la, kau tidur jer la,” kata Farisya perlahan sambil menyelimutkan adiknya.


Suasana bilik yang berhawa dingin itu dibiarkan sepi. Fariz kelihatan tidur dengan nyenyaknya. Wajahnya kelihatan comel ketika sedang tidur. Kelihatan seperti seorang bayi yang sedang tidur. Memiliki wajah yang comel itulah yang menyebabkan dia sering menjadi tarikan orang awam ketika dia keluar membeli belah atau pergi makan angin.

Chocolatae Lover 3


BAB 3


Alisya berjalan menuju ke biliknya sebaik sahaja dia tiba di hospital itu. Dia meneliti dokumen-dokumen pesakitnya dengan teliti sebelum memulakan tugasannya. Dia meneliti segala perubahan kesihatan pesakit-pesakitnya sama ada bertambah baik atau bertambah teruk. Jam di tangannya menunjukkan jam 9:45 pagi. Dia masih belum lagi bersarapan kerana terbangun lambat. Selepas solat subuh pada pagi tadi, dia telah tertidur tanpa disedarinya. Mungkin kerana banyak tenaga yang telah dihabis digunakannya ketika memberi rawatan kepada pesakitnya. Selepas memastikan mejanya berada dalam bersih dan segala fail disusun dengan rapi barulah dia keluar menuju ke kantin untuk mencari makanan buat alas perut.

Sepanjang perjalanan ke kantin, Alisya melihat pelbagai gelagat orang ramai yang memenuhi ruang legar di hospital tersebut. Dia melangkah dengan pantas ke kantin sebaik sahaja dia teringat bahawa dia perlu melihat tahap kesihatan pesakit-pesakitnya setiap pagi. Aroma nasi lemak menusuk hidungnya sebaik sahaja dia tiba di kantin. Kelihatan ramai doktor dan jururawat yang sedang menjamu selera. Alisya terus ke kaunter makanan untuk memilih makanan. Sedang dia memilih makanan, tiba-tiba dia dikejutkan dengan satu suara yang menegurnya dari belakang.

“Ha, Alisya lama saya tak nampak awak makan kat sini?”

“Oh, Doktor Irfan. Terkejut saya dibuatnya. Ha’ah saya baru nak sarapan. Selalunya saya sarapan kat rumah jer, tapi pagi tadi tak sempat nak sarapan, tu yang saya turun jugak kat kantin ni.”

“Sebenarnya saya dah habis sarapan, tapi kalau Alisya nak saya temankan, saya boleh teman Alisya makan.”

“Eh, takpe. Tak payah susah-susah doktor, saya suka makan sendiri. Sebab nak privasi sikit. Jumpa lagi ye doktor.”

**********

Alisya terus berlalu dari situ dan menuju ke penjuru kantin yang berhadapan dengan taman bunga yang dipenuhi dengan bunga-bungaan yang beraneka warna dan haruman yang berbeza. Alisya menjamu selera sambil matanya menikmati keindahan ciptaan Illahi. Fikirannya melayang-layang memikirkan tentang impiannya untuk memiliki sebuah banglo besar yang dikelilingi oleh pokok-pokok bunga yang berbau harum serta beraneka warna. Di belakang rumah tersebut terdapat kolam renang khas untuk penghuni rumah tersebut. Terasa tenang dan aman berada di kawasan tersebut. Jauh dari segala pencemaran sama ada pencemaran udara mahupun pencemaran bunyi. Lamunannya tiba-tiba terputus apabila dia terdengar seseorang memanggil namanya.

Who’s calling my nice name?” getus Alisya perlahan. Dia berasa sangat geram kerana ada jer orang yang mengganggu konsentrasinya di pagi yang indah ini. Dia terus beralih ke arah suara tersebut. Kelihatan rakan sejawatannya, Doktor Syafi sedang melambai-lambai ke arahnya sambil berjalan menuju ke tempat duduk Alisya. Syafi merupakan rakan baiknya sejak di universiti lagi. Hubungan persahabatannya dengan Syafi semakin erat kerana mereka telah ditempatkan di hospital yang sama. Segala masalahnya yang dihadapi akan dicurahkan kepada Syafi dan begitu juga dengan sebaliknya.

Weh, Isya. Takkan pagi-pagi buta pun kau dah nak mengelamun. Kau nak dengar tak satu berita menarik tentang pesakit kau?”

“Ha, cerita ape Afi. Kalau best baru kau boleh cerita kat aku, kalau tak best, kau simpan jer la cerita tu untuk cucu-cucu kau nanti.”

“Ala, Isya ni, tak rock arr camtu... dengar la dulu, nanti kau komen la. Tapi, kalau kau tak nak dengar takpe la, aku pun nak gi sambung balik keje aku la," Syafi menarik muka empat belas kerana kawannya itu tidak mahu melayannya. Sebelum sempat Syafi meninggalkan tempat tersebut, Alisya terus menarik tangannya.

"Ala… Afi nie, tak comel tau orang-orang tua merajuk. Nanti suami Afi cari orang lain sape yang susah, Isya jugak tau. Ha, dah la. Meh duduk kat sebelah Isya nie," Alisya terus memaut bahu Syafi dan mengajaknya duduk.

Tiba-tiba bahu Syafi terinjut-injut. Alisya mula panik. Takkan merajuk sikit pun dah nak menangis. Tiba-tiba meletus juga ketawa dari mulut Syafi yang sudah sekian lama ditahannya. Alisya terus menampar bahu Syafi kerana mempermainkannya. Syafi masih belum berhenti mengetawakannya. Oleh kerana memikirkan banyak lagi kerja yang perlu diselesaikan, dia terus bangun dan balik ke biliknya semula. Syafi masih mengekorinya dari belakang sambil memanggilnya.

Isya, tunggulah aku. Takkan kau pulak nak merajuk kot.”

Alisya buat tidak endah sahaja. Dia terus masuk ke biliknya dan meneruskan kerjanya yang terbengkalai itu.

**********

Tidak lama kemudian, pintu biliknya terbuka dari luar dan kelihatan Syafi sedang tersenyum kepadanya sambil menyorokkan sesuatu dibelakangnya. Alisya tidak mengendahkan akan kehadiran rakannya itu. Syafi terus duduk di hadapan Alisya lalu mula bercakap.

“Isya, kau kenalkan pesakit kelas pertama tu?

Alisya hanya mengangguk kerana malas hendak melayan kerenah rakannya yang sememangnya telah terbukti suka mengusiknya. Alisya terus mencatat sesuatu di atas kertas di hadapannya sambil memandang sekilas kepada rakannya itu. Syafi masih terus bercakap dengan Alisya walaupun Alisya tidak menjawab dan hanya mengangguk dan menggeleng.

"Aku tau mesti susah kau nak deal dengan orang yang macam tu kan, Isya."


Akhirnya Alisya berasa kasihan terhadap rakannya yang tidak berhenti-henti bercakap tu semata-mata untuk memujuknya, dia pun mengambil keputusan untuk melayan percakapan rakannya itu.

“Ha’ah… Tergugat juga kesabaran aku dengan perangai pak cik tua tu. Aku suruh dia makan ubat pun banyak kerenah. Tak kuasa aku nak layan dia. Huh.”

“Hahaha… sikit punya handsome, kau panggil dia pak cik tua.. Kau nie, kalau dia dapat tau habis la kau… Tapi kan, aku rasa kau dengan pesakit kau tu ade keserasian la."

“Eh, Afi, sejak bila pulak kau jadi match maker nie.. Please la, perangai macam pak cik tu siapa yang suka… Aku harap sesangat aku dapat jodoh yang perangai dia tak macam pak cik tua tu.”

“Kau nak tau tak pasal apa aku kata kau serasi dengan dia? Sebenarnya korang berdua suka makan coklat yang sama.”

“Kau biar betul, Afi. Pak cik tu mana boleh makan coklat lagi sebab dia tu masih lagi sakit.”

Ya Allah, betul Isya. Aku pun tak boleh nak buat apa-apa. Pagi tadi nurse yang jaga kat bilik dia tu kasi tau kat aku yang pesakit kau tu pesan makanan yang pelik-pelik. Dia tak nak makan sarapan yang kita sediakan. Dia rela makan coklat pepagi buta semata-mata kerana tak nak makan roti dan minum susu tu."

Ish.. degil betul la pak cik tua tu. Tapi yang menghairankan aku la, macam mana dia boleh dapatkan coklat tu sedangkan saya dah bagitau kat ibu bapa dan pelawatnya supaya tidak membawakan makanan-makanan yang manis. Aku rasa dia mesti ada komplot dalaman dengan seseorang nih."

"Bagi aku la kan, pesakit kau tu jauh lebih baik la kalau nak dibandingkan dengan Doktor Irfan tu. Lagi pun pesakit kau tu handsome tau… Wah, kalau aku tak kahwin lagi dah lama aku gi mengorat pesakit kau tu. Huhu.. Kenapalah aku kahwin awal sangat dowh."

"Dah..dah Afi, jangan nak mengarut. Weh, kau takde kerja ke nak buat? Kalau tak ada, boleh la aku kasi kau buat kerja aku ni."

Wah..wah.. wah, cara menghalau aku dengan sopan nampaknya,” kata Syafi sambil tertawa.

“Eh, mana ade, sebenarnya aku pun ade keje lagi. Pukul 12:00 tengah hari nanti aku kena pergi bilik bedah pula. Sorry ye, Afi. Hujung minggu nanti kita keluar pergi shopping ek.”

Ok set, line clear. Hujung minggu nie, aku takde apa-apa hal. Nanti kau jemput aku kat rumah ye, Isya. Aku chao dulu.”

Syafi terus bangun dan terus berjalan keluar dari bilik tersebut. Alisya meneruskan kerjanya yang terbengkalai. Tiba-tiba pintu biliknya terbuka dari luar. Kelihatan rakannya, Syafi muncul di sebalik bukaan pintu tersebut sambil tersenyum kepadanya.

Isya, nah. Sorry la, aku ganggu kau sekali lagi. Sebenarnya tadi aku nak kasi kau coklat nie, tapi aku terlupa. Aku tau kau suka sangat coklat nie kan.”

“Arigato gozaimasu. Macam tahu-tahu jer stok coklat aku dah habis. Terima kasih sekali lagi, Afi. Sayang aku kat kau.”

“Kau nie, Isya, asal dapat coklat jer kau sayang kat aku. Kalau tak dapat coklat, kau tak sayang kat aku ye.. Emm.. bagus gak camtu,” kata Syafi seraya tersenyum lebar menandakan sesuatu rancangan sedang berlegar-legar di mindanya.

“Afi, kau nak buat apa ha?”

"Aku terfikir tadi, kalaulah pak cik tua kau tu bagi coklat kegemaran kau, mesti kau sayang kat dia kan.. hahaha.."

"Kau jangan cari pasal ye, Afi. Aku tak suka la kat pak cik tua tu. Kau pun dah tahu kan perangai aku waktu kita kat universiti dulu. Aku harap sangat persahabatan kita berkekalan ye."

"Ye la tu, Isya. Aku gerak dulu. Aku pun harap kita still kawan ek. Ok, assalamu’alaikum.”

Wa’alaikumussalam..”

Alisya terus menyimpan coklat tersebut di dalam balang di tepi mejanya. Petang nanti barulah dia akan ke pasaraya untuk membeli coklat tersebut untuk dijadikan stok makanannya apabila ketiadaan makanan. Selalunya dia ke pasaraya bersendirian kerana tidak mahu menyusahkan orang lain.

Chocolatae Lover 2


BAB 2


Raja Fariz terjaga dari tidur selepas hampir 7 jam dia tidur. Dia terus bangun dan berjalan terus menuju ke bilik air untuk membersihkan badannya dan berwuduk. Selepas selesai solat, dia kembali ke katilnya dan berbaring semula sementara menunggu hari siang. Raja Fariz merupakan anak kedua daripada dua orang adik-beradik. Dia merupakan anak kepada seorang ahli perniagaan yang terkenal di ibu kota tersebut. Dia terpaksa ditahan di hospital kerana terlibat dalam kemalangan jalan raya ketika pulang dari tempat kerja. Sudah hampir 2 minggu dia terpaksa hidup seperti banduan yang ditahan di dalam penjara putih itu. Kebosanan telah menyelubungi hidupnya semenjak dia ditahan di situ.

“Kenapalah diorang tak kasi aku keluar? Bukannya teruk sangat pun lukanya.”

“ Argh… Boringnya dok kat sini lama-lama, kalau dapat gi cuti-cuti Malaysia lagi bagus.”

“Doktor kat sini pun satu, cubalah buat baik dengan pesakit. Ni tak, serius jer memanjang.”

Raja Fariz membebel seorang diri tentang nasibnya yang terpaksa dihadapinya. Dia terus mencapai komik tentang penyiasatan di sebelahnya untuk menghilangkan kebosanan yang tahap karma itu. Sambil membaca komik tersebut, dia menikmati kelazatan coklat kegemarannya sebagai sarapannya. Walaupun doktor telah melarangnya daripada mengambil makanan yang manis, dia tetap berdegil kerana dia tidak dapat berpisah dengan coklat yang digemarinya semenjak dia kecil lagi. Dia amat sukakan coklat ‘Snickers’ dan ‘Mars’. Setiap kali singgah di hypermarket, dia akan membeli sejumlah coklat sebagai bekalan di waktu ketiadaan makanan. Ditahan di hospital tidak menghalangnya daripada mendapat bekalan coklat kerana dia telah menyuruh kakaknya membawa coklat kepadanya tanpa pengetahuan doktor tersebut dan ibu bapa mereka. Kakaknya itu merupakan satu-satunya kakak yang dia sayangi di dunia ini. Kakaknya telah berkahwin dengan seorang ahli perniagaan yang berjaya yang khabarnya mempunyai banyak anak syarikat di luar negara.

*********

Kedengaran pintu diketuk dan dibuka telah mengganggu konsentrasinya yang sedang membaca itu. Dengan malasnya dia berpaling ke arah pintu tersebut. Kelihatan seorang jururawat sedang tersenyum manis dan melangkah masuk. Dia tersebut menatang satu dulang yang mengandungi makanan untuk sarapan paginya. Dia menjeling sekilas ke arah makanan tersebut dan mencebik.

Nurse, tak de makanan yang sedap sikit ke? Takkan saya nak makan roti dengan susu jer setiap pagi. Tak sedap langsung. Pertumbuhan badan saya boleh terbantut tau nurse.”

"Encik kenalah makan makanan yang macam ni supaya Encik cepat sembuh."

“Kalaulah saya dapat makan spageti ke, pasta ke, mesti sedap. Erm..Nurse, apa kata kalau nurse tolong belikan makanan kat kantin untuk saya. Nurse beli la spageti goreng ke, kalau tak de nurse beli la mee goreng jer eek.”

“Ish.. mana boleh macam tu Encik. Kalau Doktor Alisya dapat tahu nanti, habislah saya kena pecat.”

“Ala.. nurse ni tak sporting langsung la. Dengan doktor tu pun nak takut. Takpe la kalau macam tu, nurse letak jer makanan kat situ, nanti tahulah saya nak buat macam mana."

"Ok… nanti lepas habis makan roti nie, jangan lupa makan ubat nie sekali ye," jururawat tersebut menunjukkan kepadanya ubat yang turut berada di dalam dulang tersebut.

Raja Fariz hanya mengangguk tanpa menjawab sepatah pun kerana merajuk dengan sikap nurse tersebut yang tidak boleh bertolak-ansur. Jururawat tersebut terus keluar dari bilik tersebut selepas membuka tingkap dan mengemas sedikit kawasan tersebut. Raja Fariz menyambung kembali santapannya iaitu coklatnya. Makanan yang dibawa oleh nurse tersebut diletakkan di dalam satu bekas manakala susu tersebut dituangkan ke dalam sinki. Sejak kecil lagi dia memang alah dengan minuman yang berasaskan tenusu. Makanan tersebut akan diberikan kepada orang yang lebih memerlukan.

“Takpe.. takpe, nanti saya pesan Pizza Hut baru diorang tau sape saya sebenarnya,” desis hati kecilnya.

“Minta tolong sikit pun tak boleh. Huh… Ingat bagus sangat ke makan roti ni, banyak yeast tau,” dia menyambung kembali omelannya kerana tidak puas hati. Dia terus berbaring sambil melihat ke arah siling di dalam biliknya itu.

**********

Fikirannya melayang-layang mengingati kisah-kisah lampau yang cuba dia lupakan. Kerana peristiwa pahit tersebutlah telah menyebabkan dia memandang serong kepada kaum wanita dan tidak menaruh minat terhadap wanita. Sudah menjadi prinsip hidupnya, sekali dia ditipu, dia tidak akan mempercayai kata-kata daripada seseorang yang telah menipunya. Memang tidak dinafikan bahawa dia mempunyai ramai peminat. Ini disebabkan dia memiliki wajah yang tampan sehingga ada yang mengatakan bahawa mukanya seiras dengan muka anak raja Britain iaitu Putera William. Raja Fariz dikurniakan wajah yang putih merah, hidung yang mancung, ketinggiannya menyamai ketinggian seorang model dan yang paling beruntung sekali dia mempunyai lesung pipit di kedua-dua belah pipinya. Dia tidak berbangga dengan apa yang dimilikinya kerana baginya cinta yang suci adalah cinta yang lahir dari hati yang murni tetapi bukanlah cinta dari paras rupa atau harta yang melimpah ruah. Dia berpisah dengan kekasihnya kerana kekasihnya itu merupakan sejenis perempuan yang suka mengikis duitnya. Setiap minggu bekas kekasihnya merengek mahukan hadiah yang mahal-mahal dan barangan tersebut perlulah dibeli dari luar negara. Sebelum mereka berpisah, dia sering menegur sikap bekas kekasihnya yang selalu boros itu dan seringkali ia membawa kepada pergaduhan kerana bekas kekasihnya itu akan melenting apabila ada orang yang menegur kelakuannya. Dia masih ingat kali terakhir dia berjumpa dengan bekas kekasihnya iaitu kira-kira 3 tahun yang lalu.

“Apahal kau nak jumpa aku,” tanya Raja Fariz kepada kekasihnya.

“Aku nak bagitau dekat kau yang aku nak putus hubungan dengan kau. Aku tak nak ade sebarang hubungan dengan kau lagi. Aku dah ade orang lain yang boleh bagi aku segala kemewahan, bukan macam kau kedekut haji bakhil,” jawab Marlissa dengan penuh lagak.

So, why do you tell me? Just go on. I don’t care anymore,” balas Raja Fariz pula.

“Oklah, aku pun dah malas nak mengadap muka kau yang tak ubah seperti binatang kat sarkas tu. Kalau tak kerana aku, mesti takde orang yang nak dekat kau. Kolot sangat. Hah... Jangan kau ganggu hidup aku dengan kekasih baru aku tu tau,” sempat lagi Marlissa memberi amaran keras kepada Raja Fariz.

“Aku pun tak hingin nak kacau korang. Aku cuma nak doakan kebahagiaan korang agar berkekalan hingga ke akhir hayat. Dan lagi satu, aku harap kau ubah la sikap kau yang boros tu, nanti kekasih baru kau tu plak yang lari, jangan salahkan aku dah la... hehehe..,” Raja Fariz membalas sambil tergelak terbahak-bahak kerana dapat meluahkankan segala ketidakpuas hatiannya kepada kekasihnya.

“Argh.. sudah la, makin lama aku mengadap muka kau, makin stress aku. Blah la dengan sikap kau tu yang macam ustaz tu. Pegang tangan tak boleh, keluar malam tak boleh, itu tak boleh, ini tak boleh. Huh. Kolot betul. Aku harap kita tak jumpa lagi. Bye.”

“Terima kasih sebab doakan aku jadi baik. Hati-hati ye memandu kat jalan raya tu. Take care.. Assalamu’alaikum,” Raja Fariz melaung dengan kuatnya sekali apabila mendapati Marlissa berjalan dengan pantas menuju ke arah keretanya yang diletakkan di bawah pokok di seberang jalan tersebut.

Marlissa berpaling dan menunjukkan penumbuknya ke arah Fariz. Fariz hanya tersenyum tanda kemenangan meskipun hatinya dirundung pilu. Dia tidak akan sekali-kali menangis di hadapan kaum yang berlawanan jantina dengannya. Memang tidak dinafikan, Fariz terasa sedih sangat kerana berpisah dengan kekasihnya, tetapi tidak ditunjukkan di wajahnya kerana takut dianggap lelaki yang dayus yang tidak melepaskan perempuan yang mahu mencari pasangan yang lain.

Chocolatae Lover 1


BAB 1

Sejak pagi sehinggalah sekarang Alisya terpaksa berdepan dengan pelbagai kerenah pesakit-pesakitnya. Alisya merupakan anak yang kedua daripada dua orang adik-beradik. Dia merupakan seorang doktor pakar perubatan lulusan universiti tempatan iaitu Universiti Teknologi Mara. Sudah hampir tiga tahun Alisya menjadi doktor di hospital kerajaan tersebut iaitu di Hospital Besar Tengku Ampuan Rahimah.

“Aduh! Letihnya hari ini,” bisik hati kecil Alisya.

“Ish…kenapalah cerewet sangat pesakit ‘first class’ tu. Kalau dah sakit tu buatlah cara orang sakit. Ni tak, makin menjadi-jadi pulak perangai berlagak dia tu. Kalau tak kerana mak bapak dia orang ternama dan berpengaruh, jangan harap aku nak layan dia tu.” Alisya membebel seorang diri melepaskan geramnya yang tak terhingga tentang peristiwa yang telah berlaku petang tadi.

“Ah! Daripada aku fikir tentang dia lebih baik aku balik rumah, lagi bagus.. jiwa aku pun tenang sikit".


Bagaikan baru tersedar dari lamunan, dia terus mengemas dan menyusun segala dokumen yang berada di atas mejanya dengan pantas kerana takut terkandas di dalam kesesakan lalu lintas.

*********************************************************************************


Sambil memandu pulang ke rumahnya, dia memasang kaset lagu kegemarannya iaitu lagu-lagu nasyid yang dinyanyikan oleh kumpulan Mestica. Dia merupakan peminat setia kumpulan nasyid tersebut. Setiap kali mereka membuat persembahan, dia tidak akan terlepas walau sekali pun untuk turut sama memeriahkan persembahan tersebut. Salah satu lagu kumpulan Mestica yang disukainya ialah lagu yang bertajuk ‘Layar Keinsafan’. Sambil mendengar lagu tersebut, dia akan turut sama menyanyikan lagu tersebut sambil menghayati setiap bait-bait perkataan yang ada di dalam lirik lagu tersebut untuk dijadikan panduan dan pengajaran. Mungkin setiap orang mempunyai cita rasa yang tersendiri. Begitulah juga Alisya, dia amat suka lagu melankolik dan lagu-lagu yang berirama lembut dan sayu.


Jam menunjukkan pukul 7 malam apabila dia tiba di rumahnya. Dia menekan punat kawalan dari dalam keretanya untuk membuka pintu pagar rumahnya sebelum meletakkan kereta Kembara kesayangannya di bawah garaj.


Assalamu’alaikum.” Alisya mengucap salam sebaik sahaja melangkah masuk ke rumah rumahnya.


Wa’alaikumussalam.” Kedengaran satu suara menjawab salamnya. Tiba-tiba muncul seorang perempuan meluru ke arahnya untuk menyambut kepulangannya. Perempuan tersebut merupakan pembantu rumah Alisya yang paling mesra dengannya.


“Alisya sudah pulang, mahu makan?”


“Sekejap lagilah Mak Miah, Alisya nak bersihkan diri dulu sebab badan pun dah berbau hapak ni. Lepas solat Maghrib nanti Alisya turun makan.” Dia terus melangkah naik ke biliknya dengan langkah yang perlahan kerana terlalu letih. Dia terus menyiapkan tab mandi dan menaburkan pelbagai jenis bunga dan haruman.


“Wah! Bestnye dapat mandi sauna. Tak semua orang boleh mandi macam nie, hanya aku sorang jer yang bertuah yang dapat mandi macam ni. Haha. Perasan bagus betul la aku nie.” Alisya tergelak seorang diri. Setelah hampir setengah jam Alisya berendam di dalam tab mandi tersebut, badannya menjadi kembali segar dan staminanya sudah kembali pulih.


**********************************************************************************


Setelah siap solat Maghrib, dia berbaring sebentar di atas katilnya yang bersaiz King itu sambil fikirannya melayang-layang. Peristiwa yang berlaku siang tadi kembali bermain di fikirannya.


“Encik Fariz sudah makan ubat yang saya berikan tadi?” Alisya bertanya dengan suara yang tegas sekali. Dia tidak suka berlemah lembut dengan golongan Adam kerana dia merasakan bahawa mereka selalu menyusahkan hidupnya.


“Dalam proses nak makan ubat la ni. Doktor nak tengok saya makan ubat ke? Ni haa, ade dalam mulut saya ni ha.” Fariz menjawab seraya membuka mulut dan menunjukkan dua biji ubat pil tersebut. Kemudian dia mengambil segelas air dan meneguk sehingga habis air tersebut. Fariz membuka mulutnya sekali lagi dan berkata kepada Alisya sambil tersenyum.


“Ha, doktor cuba tengok, ubat tu saya dah telan dah. Bukan susah pun makan ubat, senang jer. Doktor nak makan ubat juga ke, meh saya suapkan.” Fariz mengambil plastik ubat yang ada di atas meja di sebelahnya dan cuba mengeluarkan dua biji pil untuk diberikan kepada doktor muda itu.


Setelah Alisya merasakan tahap kesabarannya makin menurun, dia terus bergegas keluar dari bilik tersebut yang dirasakan seperti berada di dalam neraka. Fariz terus ketawa dengan sekuat hatinya sebaik sahaja melihat doktor muda tersebut keluar dari biliknya kerana telah berjaya memperdaya doktor tersebut. Sebenarnya ubat tersebut berada di bawah lidahnya. Alisya yang masih berada di luar bilik tersebut mendengar pesakitnya itu ketawa dengan kuatnya sekali.


“Argh! Bengangnya aku dengan dia ni. Kalau dah rasa ada sakit mental tu, pergi la hospital untuk orang gila. Bukannya datang ke hospital ni.” Alisya terus menuju ke biliknya tanpa menegur orang di sekelilingnya kerana takut akan menimbulkan kekecohan kerana kemungkinan besar dia tidak akan dapat mengawal kemarahannya. Dia terus bertapa di dalam biliknya tanpa keluar untuk makan tengah hari.


********************************************************************************


We both young when I first saw you, I close my eye and the flashback start…” tiba-tiba lamunannya terhenti dek bunyi ‘ringtone’ telefon bimbitnya.


“Alamak! Mana handphone aku ni, time-time nak rehat macam ni la ade orang mengacau. Tanpa melihat skrin, dia terus menjawab panggilan tersebut.


Hello, Assalamu’alaikum.”


“Oh, mama ke, ingatkan siapa la tadi. Mama sihat? Papa ade kat situ juga ke, ma?”


"Alhamdulillah, Alisya sihat ma. Ni pun baru balik dari tempat kerja.”


"Pesakit Alisya tu bertambah ramai la, ma. Makin ramai pesakit tu, makin banyak kerenah diorang. Alisya pun makin pening nak layan kerenah diorang yang entah apa-apa tu.”


“Baiklah ma, Alisya akan ikut cakap mama. Terima kasih ma, kirim salam dekat papa sekali ye. Sayang mama.”


“Hihi.. Wa’alaikumussalam.”


*******************************************************************************


Tok..tok..tok.. kedengaran bunyi ketukan pintu sebaik sahaja dia meletakkan telefonnya di atas katil.


“Alisya buat ape tu, tadi kata nak turun lepas solat. Kenapa lama sangat ? Alisya solat terawih sekali ke? Bulan Ramadhan lambat lagi la, Alisya. Mak Miah dah siapkan makanan untuk Alisya. Nanti sejuk pula lauk tu,” kata Mak Miah sambil tersenyum lebar.


Alisya terasa bersalah kerana membiarkan Mak Miah menunggunya dengan lama. Dia terus membuka pintu. Mak Miah yang murah dengan senyuman itu tersenyum manis kepadanya. Senyuman Mak Miah itu, berjaya menghilangkan segala kekusutan yang bermain di fikirannya. Ini yang membuatkan Alisya menganggap Mak Miah macam ibunya sendiri.
“Terima kasih, Mak Miah. Alisya minta maaf sebab buatkan Mak Miah tertunggu-tunggu. Marilah kita makan sekali, Mak Miah.”

Alisya turun ke dapur dan berjalan beriringan dengan Mak Miah. Sambil berjalan ke dapur, dia sempat mencuri pandang ke arah Mak Miah. Mak Miah telah banyak menabur jasa kepadanya. Mak Miah telah bekerja di rumah Alisya hampir tiga tahun. Dia mula bekerja di rumah Alisya selepas dia diceraikan oleh suaminya yang mahu berkahwin lain dengan perempuan yang jauh lebih muda daripadanya.


“Wah! Banyaknya Mak Miah masakkan lauk untuk Alisya. Semuanya makanan kegemaran Alisya. Ni yang membuatkan Alisya sayang… sangat dekat Mak Miah” katanya seraya memeluk Mak Miah dari belakang.


“Ish.. budak bertuah nie, sekarang kan masa untuk makan, yang Alisya dok buat jiwang karat nie buat ape... haa.. dah.. dah.. jom makan, nanti perut masuk angin pulak sebab tak makan. Dah la Alisya ni ade gastrik nanti siapa yang susah, Mak Miah jugak.”


“Eh! Buat ape Mak Miah pulak yang susah. Sepatutnya Alisya yang susah sebab perut Alisya yang sakit bukan perut Mak Miah kan? Mak Miah ni kalau Mak Miah nak rasa susah tu, kita kenalah sakit sama-sama ye..” haha.. Alisya ketawa sambil mula menarik kerusi untuk duduk.


“Betul la ape yang Mak Miah cakap nie. Kalau Alisya sakit, nanti Mak Miah juga yang susah sebab nak kena layan kerenah tuan puteri ni yang cerewet sangat ni. Kalau tak dilayan makin menjadi-jadi pulak penyakit dia ni haa..” Mak Miah ketawa senang hati kerana berjaya mengusik Alisya. Alisya hanya mampu tersenyum sahaja.


“Tak pe, hari nie jer Mak Miah bleh menang. Hari lain Alisya pasti akan menang walau ape cara sekalipun. Oleh kerana hari nie Alisya lapar sangat, so kita tangguhkan dulu perdebatan kita ke hari lain ye.. haha…”


Alisya terus mengambil pinggan dan menyenduk nasi untuk Mak Miah, dan kemudian barulah dia menyendukkan nasi untuknya. Sambil makan Alisya bercerita kepada Mak Miah tentang apa yang berlaku di hospital tempat dia bekerja. Dia juga mengadu kepada Mak Miah tentang kerenah pesakitnya. Mak Miah hanya ketawa dan mengusik Alisya dengan mengatakan bahawa pesakit Alisya itu jatuh hati dekat Alisya sebab Alisya cantik sangat. Memang diakui bahawa Alisya seorang gadis yang cantik kerana dia memiliki wajah yang kuning langsat, berhidung manjung dan mempunyai ketinggian yang membolehkan dia memohon untuk menjadi seorang model. Namun disebabkan pegangan agama Alisya masih kuat membuatkan dia tidak berminat dalam bidang peragaan.


****************************************************************************


Setelah selesai makan malam, Alisya menonton televisyen di rumah tamu manakala Mak Miah pula menghabiskan kerjanya dengan membasuh sedikit pinggan mangkuk yang sebelum masuk tidur. Alisya mendengar berita tentang kejadian-kejadian yang berlaku di dalam dan di luar negara supaya dia tidak ketinggalan dalam arus perkembangan dunia. Alisya terus mencari Mak Miah sebaik sahaja habis menonton televisyen. Selepas mengucapkan selamat malam kepada Mak Miah, dia pun terus naik ke bilik tidurnya sambil menguap kerana keletihan. Dia terus meletakkan kepalanya di atas bantal yang empuk itu sebaik sahaja selesai menunaikan solat Isyak. Sambil menunggu matanya tertutup, Alisya membaca surah-surah pilihan yang telah dihafali olehnya ketika dia belajar di sekolah menengah dan di universiti. Akhirnya, Alisya terlelap juga tanpa diketahui masanya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...